There was an error in this gadget

Tuesday, September 15, 2009

Seruan dari Gaza

Oleh: Imran al-Malizi(imran_almalizi@yahoo.com)

Pada 9 Ramadan yang lalu, di Masjid Universiti Sana’a setelah 4 rakaat solat tarawih, seorang lelaki bangun lalu menuju ke mihrab dan mencapai mikrofon. Saya sangkakan dia akan memberikan khatirah (tazkirah) pada malam itu.

Setelah memberi salam, tiba-tiba dia mengeluarkan telefon bimbit, lalu memaklumkan bahawa seorang ulama dari Gaza-Palestin, Syeikh Mohammed Mansour al-Barra akan menyampaikan ucapan melalui talian telefon dari bumi ribat itu.

Talian disambungkan dengan pembesar suara. Lalu dia mempersilakan Syeikh al-Barra berucap. Berikut saya memetik beberapa isi penting ucapan beliau.

Setelah memuji-muji Allah Ta’ala dan berselawat ke atas junjungan Nabi s.a.w, Syeikh al-Barra memetik satu ayat di dalam al-Quran.

Firman Allah Ta’ala (yang bermaksud): “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.

Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu kami gilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membezakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir), supaya sebahagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim.

Dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di kalangan kamu dan belum nyata orang-orang yang sabar.” (Ali Imran: 139-142)

Beliau menyorot kemenangan penduduk Gaza yang bersabar dengan ujian Allah sehingga tentera-tentera Israel terpaksa berundur walaupun mereka telah berusaha bermati-matian untuk menghancurkan wilayah yang menjadi kubu kekuatan HAMAS itu.

Serangan udara yang bermula pada pagi Sabtu, 27 Disember 2008 dan berakhir 22 hari kemudiannya menyaksikan beribu-ribu penduduk Gaza termasuk kanak-kanak yang gugur sebagai korban dan syuhada.

Sesungguhnya Allah Ta’ala yang memilih dari kalangan mereka yang terkorban itu sebagai syuhada. Mengambil pelajaran daripada ayat al-Quran tersebut, walaupun ramai kaum muslimin yang gugur, namun di pihak musuh juga ramai yang terkorban.

Melalui peristiwa ini, Allah Ta’ala Maha Melihat siapakah yang benar-benar beriman dan berjihad pada jalanNya. Allah Ta’ala Maha Mengetahui siapakah dari kalangan umat Islam ini yang bersama-sama merasai penderitaan saudara-saudara mereka di bumi Gaza.

Syeikh al-Barra seterusnya merakamkan ucapan terima kasih atas segala bantuan yang dihulurkan dan doa yang dipanjatkan kepada Allah Ta’ala untuk kemenangan penduduk Gaza mengatasi kezaliman musuh-musuh mereka.

Beliau juga mengesahkan bahawa bantuan-bantuan yang dihantar dari Yaman telah pun selamat diterima dan disalurkan kepada keluarga-keluarga mangsa serangan tentera Israel di Gaza.

Namun menurut beliau, perjuangan masih belum berakhir lagi. Katanya, “Wahai saudara-saudara kami di Yaman yang dikasihi lagi dimuliakan Allah sekalian, Janganlah kamu sekalian berasa keadaan kami telah aman setelah serangan itu berlalu.

Perjuangan ini tidak akan berhenti sehinggalah kita dapat membebaskan kembali Masjid al-Aqsa dan bumi di sekitarnya yang diberkati oleh Allah S.W.T.

Firman Allah: “Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari al-Masjid al-Haram ke al-Masjid al-Aqsa yang Telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Israk: 1 )

“Wahai saudara-saudara di Yaman, kamu berpuasa pada waktu siang dan mendirikan malam Ramadan dengan penuh keimanan. Teruskanlah berdoa untuk saudara kamu di Gaza. Ketahuilah bahawa bagi orang-orang yang berpuasa itu terdapat doa yang tidak ditolak.

Doakanlah untuk kami semasa kamu sedang berpuasa, doakanlah untuk kami semasa kamu berbuka puasa. Ambillah peluang di saat doa-doa kamu mustajab.

Yakinlah kemenangan pasti akan tiba kelak. Kamu telah menyaksikan kekuatan senjata kita sebagai orang-orang yang beriman iaitu berdoa kepada Allah dalam serangan yang lalu. Lalu Allah mendatangkan pertolonganNya.

Wahai saudara-saudara kami di Yaman! Ketahuilah, sebagaimana keikhlasan kamu mendoakan kemenangan kami, demi Allah kami begitu juga berusaha mendidik anak-anak kami agar kelak dapat membebaskan tanah air ini daripada penjajahan. Bumi Palestin ini adalah milik seluruh umat Islam. Kami akan terus mempertahankannya dan kami tidak akan mensia-siakan sokongan kamu semua selama ini.

Akhir sekali, saya mewakili seluruh penduduk Gaza mengucapkan terima kasih kepada saudara-saudara kami di Yaman kerana memberikan bantuan untuk kami membantu dan menampung keperluan anak-anak yatim dan anak-anak para syuhada."

Pada malam itu, Masjid Universiti Sana'a mengumpulkan kutipan derma jihad setelah selesai solat witir. Saya segera pulang dan tidak pasti berapakah jumlah kutipan yang dapat dikumpulkan.

Sememangnya, pada bulan Ramadan ini kita digalakkan untuk memperbanyakkan infak dan bersedekah. Maka usahakanlah untuk membantu saudara-saudara kita di Palestin yang memerlukan melalui apa sahaja saluran yang terhampir dengan kita.

No comments:

Post a Comment